Masukkan Code ini K1-196Y68-4
untuk berbelanja di KutuKutuBuku.com Adsense Indonesia Add to Technorati Favorites Adsense Indonesia

12 January 2009

GOOD CORPORATE GOVERNANCE

GOOD CORPORATE GOVERNANCE

Bila kita kaji dengan lebih mendalam tolak ukur dari terciptanya suatu keberhasilan kinerja dari perusahaan tidak terlepas dari penerapan (GCG) Good Corporate Governance. Dalam diktum Keputusan Menteri Badan Usaha milik Negara Nomor: KEP -117/M-MBU/2002 tanggal 01 Agustus 2002 tentang Penerapan Praktek Good Corporate governance pada Badan Usaha Milik Negara (BUMN) disebutkan bahwa "Prinsip Good Corporate Governance merupakan kaidah, norma ataupun pedoman korporasi yang diperlukan dalam sistem pengelolaan BUMN yang sehat."
Lebih jauh lagi disebutkan dalam Surat Keputusan tersebut, "Corporate Governance adalah suatu proses dan struktur yang digunakan oleh organ BUMN untuk meningkatkan keberhasilan usaha dan akuntabilitas Perusahaan guna mewujudkan Nilai Pemegang Saham dalam jangka panjang dengan tetap memperhatikan kepentingan stakeholder lainnya, berlandaskan Peraturan Perundangan dan Nilai-nilai etika." Dalam penerapan (GCG) ada beberapa hal yang menjadi prinsip utama yang harus dipenuhi guna keberhasilan dalam praksis GCG nantinya. Prinsip-prinsip tersebut adalah:
1. Transparansi (Transparancy), yaitu keterbukaan dalam melaksanakan proses pengambilan keputusan dan keterbukaan dalam mengemukakan informasi materiil dan relevan mengenai perusahaan.
2. Kemandirian (Independence), yaitu suatu keadaan dimana Perusahaan dikelola secara profesional tanpa benturan kepentingan dan pengaruh/tekanan dari pihak manapun yang tidak sesuai dengan Peraturan Perundang-undangan yang berlaku dan prinsip-prinsip korporasi yang sehat.
3. Akuntabilitas (Accountability), yaitu kejelasan fungsi, pelaksanaan, dan pertanggungjawaban organ, sehingga pengelolaan Perusahaan terlaksana secara efektif.
4. Pertanggungjawaban (Responsibility), yaitu kesesuaian di dalam pengelolaan Perusahaan terhadap Peraturan Perundang-undangan yang berlaku dan prisip-prinsip korporasi yang sehat.
5. Kewajaran (Fairness), yaitu keadilan dan kesetaraan di dalam memenuhi hak-hak stakeholder yang timbul berdasarkan Perjanjian dan Peraturan Perundang-undangan yang berlaku.
(Sudharmono 2004) mengatakan ada tiga hal yang perlu dilakukan untuk menerapkan GCG, suatu model penerapan GCG yang disebut BE G2C (Good Geverned Company) ketiga tahap tersebut adalah:
1. Comprehension (Pemahaman Secara Mendalam)
Comprehension atau pemahaman Secara Mendalam merupakan tahapan awal dalam penerapan GCG di dalam perusahaan dalam rangka menjadi G2C.Ada dua unsur utama yang harus dipahami dalam tahap ini, yaitu :
1. GCG'S Principles;dan
Key Person.
GCG'S Principles (TIARF) meliputi:
-Transparency (transparansi)
-Independence (kemandirian)
-Accountability (akuntabilitas)
-Responsibility (pertanggungjawaban)
-Fairness (keadilan atau kewajaran)
Key Persons meliputi:
-Pemegang saham
-Komisaris/Dewan Pengawas
-Direksi
-Manajer
-Sekretaris Perusahaan
-Satuan Pengawasan Intern
-Tim Penerapan GCG.
Pada hakikatnya tahap comprehension sasarannya adalah "pemahaman secara mendalam tentang GCG'S principles oleh Key Persons".Pemahaman mendalam dalam hal ini termasuk pemahaman atas hak dan kewajiban dan proses bisnis/kegiatan kunci dari key persons. Untuk mengetahui apakah sasaran tersebut telah tercapai perlu ditetapkan Indikator keberhasilan. Beberapa contoh indikator keberhasilan adalah:
1. Terlaksananya seminar atau breifing tentang GCG kepada management,
2. Terbentuknya tim GCG,
3. Terlaksananya Training GCG kepada tim GCG,
4. Tersusunnya kerangka dasar Code of Conduct GCG,
5. Terlaksananya Self Assessment GCG.
2. Consolidation (Konsolidasi Manusia dan Sistem)
Ada dua unsur utama yang harus dibangun pada tahap ini, yaitu:
-System
-Commitment
Pada tahap consolidation sasarannya adalah "Pembangunan sarana dan prasarana GCG serta komitmen manajemen". Beberapa contoh indikator keberhasilan pada tahap consolidation antara lain :
-Tersusunnya peta praktek GCG,
-Tersusunnya code of conduct GCG,
-Tersusunnya Board Manual GCG bagi komisaris dan direksi,
-Terlaksananya audit/asesmen GCG oleh konsultan,
-Terlaksananya pembuatan website/situs/portal GCG,
-Terlaksananya sosialisasi dan Training GCG kepada Top Management dan Senior Management,
-komitmen Top Management dalam penerapan GCG.
3. Continuous Improvement (Perbaikan Terus Menerus)
Pada tahap ini adalah telah masuk dalam Organisasi Pembelajaran (Learning Organization), dalam Organisasi Pembelajaran perusahaan merupakan wadah atau media bagi seluruh anggota organisasi untuk mengelola pengetahuan (knowledge management) melalui continuous improvement dalam rangka creating value.Unsur utama dalam tahap ini adalah "Learning dan Sharing". Dalam penerapan GCG harus selalu diciptakan situasi Learning dan Sharing (Pembelajaran dan Pengajaran) yang kondusif dan efektif serta efisien yang melibatkan seluruh anggota organisasi sehingga masing-masing individu dapat berperan dalam memberikan kontribusi yang nyata untuk menciptakan nilai perusahaan.Pada tahap continuous improvement yang menjadi sasaran adalah "menjadi perusahaan yang memiliki kompetensi dalam praktek bisnis berdasarkan prinsip-prinsip GCG,atau disebut G2C." Pada tahap ini perusahaan telah mampu memiliki kompetensi dalam praktek bisnis di seluruh jajaran organisasi berdasarkan prinsip-prinsip GCG (GCG-Based Competencies). Pada tahap ini indikator keberhasilannya antara lain:
-Terlaksananya perbaikan praktek bisnis terus menerus berdasarkan prinsip-prinsip GCG,
-Terlaksananya pembelajaran dan pengajaran (learning dan sharing) GCG melalui jaringan internet/intranet,
-Terlaksananya sosialisasi GCG kepada seluruh pimpinan dan karyawan di jajaran perusahaan,
-terlaksananya audit/asesmen GCG.

No comments:

Post a Comment